Posts

Showing posts from February, 2015

Perempuan Sulung

Mungkin bagi sesetengah daripada kita menganggap cuti adalah masa rehat yang paling sesuai. Bebas daripada segala kerja, boleh keluar melepak dan sebagainya. Bagi aku pula, mungkin aku bebas daripada bebanan kerja assignment, kerja event universiti (kadang-kadang lah sebab biasanya cuti aku akan dipotong sebab aku join macam-macam event anjuran universiti) dan aku boleh melepak kat rumah buat apa yang aku suka. Tapi aku rasa aku takdelah cuti sangat pun sebenarnya.
Rutin aku setiap kali cuti semester seperti boleh diagak. Kalau tahun-tahun sebelumnya (masa Iqa dan Amin sekolah rendah), setiap pagi, aku kena hantar mereka ke sekolah, kemas rumah, jemur baju. Petang; ambil mereka dari sekolah, beli barang-barang, kalau rajin - masak, angkat baju kat jemuran. Malam; kalau diperlukan, tolong mereka buat kerja sekolah, lipat baju dan tidur. Rutin tu akan berulang setiap hari. Kalau ada tetamu datang, iya, tenaga extra diperlukan. Tolong beli barang, memasak di dapur, basuh pinggan mangkuk…

Signifikasi Ole-Ole

Beberapa minggu lepas (20-24 Januari 2015), aku dan beberapa orang teman mengikuti lawatan akademik ke negara jiran, Indonesia. Kami ke Pekanbaru, Bukittinggi dan Padang. Trip 4 hari yang aku kira sangat penuh dan mengujakan. Ya, kalau dilihat dari segi kemodenan, Malaysia jauh lebih maju, tapi ada sesetengah nilai yang ada pada Indonesia yang agak mengagumkan aku. Antaranya tentang kehebatan mereka memelihara kultur mereka. Sangat jelas dapat dilihat dari segi seni bina, penggunaan bahasa Indonesia pada papan tanda dan pakaian mereka.
Boleh dikatakan, kami menempuhi perjalanan yang agak panjang dan jauh. Hari pertama, kami tiba di Pekanbaru. Hari kedua, kami ke Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kassim yang terletak di Pekanbaru, kemudian ke Bukittingi. Pekanbaru ke Bukittinggi memakan masa 6-7 jam perjalanan. Pada hari ketiga, kami berjalan di sekitar Bukittinggi (i.e. Puncak Lawang, Pasar Atas dan Lobang Jepang). Pada malamnya pula, aku bersama dua orang teman menikmati makana…

Perihal Gender-bias dan Toleransi

Image
Menghadiri satu talk Transgender anjuran Sahabat Yadim USIM tahun lepas (rujuk poster), salah seorang panel, Dr. Nik Salida ada memberitahu tentang perbezaan antara istilah Gender dan Sex. Menurutnya, Gender adalah sifat Maskulin atau Feminin seseorang, manakala Sex pula adalah Male atau Female. Kebanyakan orang salah anggap tentang maksud dua istilah ini. Seseorang yang transgender adalah mereka yang mengalami kecelaruan identiti dan sampai satu masa mengambil keputusan untuk mengubah alat kelaminnya.
Menurutnya juga, tidak salah sekiranya seseorang yang ber-sex-kan male tetapi ber-gender-kan feminin, dan tak menjadi kesalahan juga sekiranya seseorang yang ber-sex-kan female tetapi bergenderkan maskulin. Tetapi orang kita kebanyakannya melarang seseorang lelaki yang bekerja sebagai Mak Andam dan adakalanya orang menegah perempuan yang bekerja sebagai pemandu. Beliau memberi satu contoh mudah, sebenarnya kita dididik seawal usia laki tentang pembahagian tugas dan tanggungjawab untuk …

Perihal Ego

Kadang-kadang, aku terfikir kenapa sesetengah daripada kita terlalu diuji dengan perasaan bersalah yang menebal dan ada sesetengah yang lain asyik mahu tunding jari dan menyatakan semua adalah kesalahan orang lain.
Ini bukan soal iman siapa yang kuat atau lemah. Tak lain tak bukan, soal ego.
Tiada egokah mereka yang sering merasa bersalah dan tinggikah ego mereka yang menunding jari?
Makin aku fikir, makin susah untuk aku hadam perangai manusia.